Kerja (menurut Karl Marx)

Menurut Marx, pekerjaan adalah tindakan manusia yang paling dasar. Dalam pekerjaan, manusia membuat dirinya menjadi nyata. Kerja adalah salah satu ciri yang membedakan manusia dari makhluk-ciptaan lainnya, yang kegiatannya untuk melestarikan hidupnya tidak dapat disebut kerja.

1. Pekerjaan, Kegiatan Khas Manusia.

Manusia adalah makhluk ganda yang menarik. Di satu pihak ia adalah “makhluk alami” seperti binatang—ia membutuhkan alam untuk hidup. Di lain pihak ia berhadapan dengan alam sebagai sesuatu yang asing—ia harus terlebih dahulu menyesuaikan alam dengan kebutuhan-kebutuhannya. Manusia bekerja secara bebas dan universal. Bebas, karena ia dapat bekerja meskipun tidak merasakan kebutuhan langsung. Universal, karena di satu pihak ia dapat memakai pelbagai cara untuk tujuan yang sama, di lain pihak ia dapat menghadapi alam tidak hanya dalam kerangka salah satu kebutuhannya.

2. Pekerjaan sebagai Obyektivasi Manusia

Bekerja berarti bahwa manusia memberikan bentuknya sendiri dari obyek alami. Melalui pekerjaan itu, manusia mengobyektivasikan dirinya ke dalam alam. Bakat dan kemampuannya tidak tinggal dalam anagan-angannya, melainkan telah menjadi obyek yang nyata. Manusia dapat melihat dirinya di dalam pekerjaannya. Kerja menjadi cerminan hakekat manusia.

Manusia tidak bekerja sendirian. Kebutuhan-kebutuhannya dapat ia penuhi melalui hasil pekerjaan orang lain. Begitu pula hasil pekerjaan kita pun berguna untuk memenuhi kebutuhan orang lain. Penerimaan dan penghargaan orang lain terhadap hasil kerja kita, membuat kita merasa diakui. Kita merasa berarti karena tahu bahwa kita mampu memenuhi kebutuhan orang lain. Pekerjaan menjadi sesuatu yang menggembirakan karena orang lain menerima dan menghormati hasil pekerjaan kita. Di situ tampak bahwa manusia pada hakekatnya bersifat sosial, dan hakekat itu nyata di dalam pekerjaan. Melalui pekerjaan, manusia membuktikan diri sebagai makhluk sosial.

Kerja memiliki dimensi historis. Alam, tradisi-tradisi pengetahuan manusia, ilmu pengetahuan, alat-alat kerja, dunia kita dan segala isinya bukanlah sesuatu yang ada begitu saja, melainkan warisan hasil pekerjaan generasi-generasi sebelumnya. Dunia kita dan segala isisnya merupakan produk sejarah.

3. Keterasingan dalam Pekerjaan

Karena pekerjaan merupakan sarana perealisasian diri manusia, maka seharusnya bekerja memberikan kepuasan dan kegembiraan. Namun dalam kenyataannya, khususnya bagi para buruh dalam sistem kapitalis, pekerjaan justru mengasingkan mereka. Dalam sistem kapitalis, pekerjaan dilakukan secara terpaksa. Di dalam pekerjaan itu manusia tidak berkembang dan semakin terasing dari dirinya sendiri dan orang lain.

1)      Terasing dari dirinya sendiri

Keterasingan dari dirinya sendiri mempunyai tiga sisi. Pertama, si pekerja menjadi terasing dari produknya. Pekerja tidak memiliki hasil pekerjaannya. Produknya adalah milik pemilik pabrik. Dengan begitu, yang dikerjakannya tak ada artinya bagi dirinya. Kedua, karena produk pekerjaan terasing darinya, tindakan bekerja itu sendiri pun kehilangan arti bagi si pekerja. Di dalam pekerjaannya, manusia tidak dapat mewujudkan hakekatnya sebagai manusia bebas dan universal. Ia bekerja karena terpaksa, demi bertahan hidup. Di situ ia mengalami keterasingan dari pekerjaannya. Ketiga, bekerja adalah tindakan hakiki manusia. Di dalam pekerjaan yang dijalankan secara terpaksa, semata-mata demi mencari nafkah, manusia memperalat dirinya. Bekerja bukan lagi untuk mengembangkan diri atau merealisasikan bakat dan kemampuan, melainkan untuk bertahan hidup. Ia tidak lagi bebas karena bekerja atas dasar paksaan majikan, dan pekerjaannya tidak lagi universal, karena melulu terarah pada pemenuhan fisik dalam hidup sehari-hari.

2)      Terasing dari orang lain

Terasing dari hakekat dirinya berarti juga manusia terasing dari sifat sosialnya. Ia terasing dari sesamanya. Di dalam keterasingan dari sesama terdapat kepentingan-kepentingan yang bertentangan. Pertama, terjadi perbedaan kelas antara kelas pekerja dan kelas pemilik. Kedua kelas ini saling bertentangan satu sama lain. Pertentangan tersebut bukanlah pertentangan emosional tidak saling menyukai, melainkan pertentangan kepentingan. Kelas pemilik menginginkan keuntungan setinggi-tingginya dengan pengorbanan sekecil-kecilnya (biaya produksi, upah buruh dan fasilitas pekerja seminimal mungkin). Sedangkan para buruh menginginkan upah setinggi mungkin dengan jaminan fasilitas kerja yang optimal. Dengan demikian kelas pekerja dan kelas pemilik terasing satu sama lain. Kedua, selain pertentangan antar-kelas secara vertikal, terjadi pula pertentangan kepentingan secara horizontal: antara sesama buruh atau antara sesama pemilik modal. Para buruh berebut tempat kerja, sementara para pemilik berebut pasar.

Keterasingan dari orang lain terlihat dalam fakta bahwa saya menjadi orang yang sepenuhnya egois. Saya hanya akan memenuhi kebutuhan orang lain, sejauh itu memberi keuntungan pada saya. Manusia menjadi terasing dari hakekatnya sebagai makhluk sosial. Manusia bertindak bukan demi sesuatu yang bernilai pada dirinya sendiri, melainkan melulu demi keuntungan diriku. Sesuatu yang disebut sebagai ”keuntungan” itu secara konkret adalah uang. Uang menandakan keterasingan manusia dai alam dan sesamanya. Di dunia kapitalisme, misalnya orang meninati sawah bukan karena keindahan sawah yang luas dan padi yang emnguning, melainkan sebagai tempat penanaman modal atau tempat untuk memperluas wilayah pabrik. Yang penting nilai uangnya dan bukan alam itu sendiri.

4. Hak Milik Pribadi

Menurut Marx, sistem hak milik pribadi merugikan kaum pekerja. Dengan adanya sistem hak milik, majikan memonopoli kesempatan kerja. Majikan hidup dari penghisapan tenaga kerja buruh, sedangkan buruh harus menyangkal diri dan memperbudak diri pada majikan. Majikan sendiri mengalami keterasingan dari hakikatnya. Pengembangan dirinya mandeg. Ia hanya secara pasif menikmati hasil kerja orang lain, padahal nikmat pasif saja tidak mengembangkan manusia. Sistem hak milik pribadi mengasingkan baik pemilik maupun pekerja dari dirinya sendiri: pemilik terasing dari pekerjaan dan pekerja tidak berkembang dalam dirinya. Pada akhirnya, penyebab segala keterasingan manusia adalah penataan produksi menurut sistem hak milik pribadi.

Marx menjelaskan bahwa sistem hak milik pribadi tidak boleh dinilai semata-mata negatif. Hak milik pribadi adalah akibat yang tidak dapat dihindari dalam sejarah. Dalam sejarah, umat manusia mengalami tiga tahap perkembangan: (1)tahap masyarakat purba, sebelum ada pembagian kerja atau semua dilakukan bersama-sama. (2)tahap pembagian kerja sekaligus tajap hak milik pribadi dan tahap keterasingan. (3)tahap kebebasan, yaitu apabila hak milik pribadi sudah dihapus. Hak milik pribadi memacu manusia untuk terus-menerus mengembangkan kebudayaannya. Misalnya, kelas atas yang memaksa bahkan menindas rakyat untuk membangun jalan raya Anyer-Panarukan, Kaisar yang menindas rakyat untuk membangun tembok pertahanan raksasa di Cina, dan sebagainya. Itu semua demi kebutuhan-kebutuhan jangka panjang.

Menurut Marx, komunisme adalah solusi atas masalah keterasingan manusia dengan alam dan dengan sesamanya. Komunisme memampukan manusia untuk merealisasikan diri secara bebas dan universal.

sumber: 

Dirangkum dari:  Franz Magnis-Suseno, “Keterasingan dalam Pekerjaan”, dalam Pemikiran Karl Marx: Dari Sosialisme Utopis ke Perselisihan Revisionisme, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, 2010, hlm. 87-104.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s